Tanjoubi Omedetou!!!!

Udah lama nggak updet blog, jadi kangen kangen gimanaaa gitu #lebay

Kali ini gue mau nyeritain kejutan manis yang dibikin sama murid-murid gue awal Oktober kemarin. Jadi, ceritanya tanggal 1 Oktober kemarin gue ultah. Nah, tanggal segitu pas banget hari Selasa dan gue nggak masuk ngajar. Jadi gue pikir nggak bakal ada temen guru ataupun murid yang tau gue ultah kecuali dapet notification dari fesbuk hehehe.. Berhubung murid angkatan tahun ini belum ada yang temenan sama gue di fesbuk (banyakan di twitter) jadi yaaaa gitu deh..

Alkisah, gue ada jam ngajar di kelas yang gue sendiri berstatus sebagai wali kelasnya. Sebagai wali kelas dan guru yang baik pas banget bel bunyi, gue langsung melipir ke kelas sambil nenteng buku and kamus dong ah..

Pintu kelas ketutup rapet, tumben banget gue pikir. Pas gue dorong buat ngebuka, tau-tau nongol kepala murid yang langsung kaget dan ngedorong balik pintu buat nutup. Kaget plus curiga dong gue. Sempet mikir “nih, bocah lagi pada ngapain di kelas pake ditutup segala.” Soalnya udah jadi rahasia umum buat kelas yang jumlah anggotanya abnormal alias luar biasa banyak, guru harus selalu curiga kalau kelas dalam keadaan tertutup dan tidak ada guru di dalamnya.

Langsung aja gue dorong balik pintu dan akhirnya ngejeblak kebuka. Terheran-heran dengan kondisi kelas yang ternyata di luar dugaan. Semua murid ada di tempat duduk masing-masing #heranBerlanjut

Gue langsung jalan ke meja guru, naro buku dan kamus, terus duduk. Tiba-tiba….. Jeng jeng jeng…

Ketua kelas berdiri #masihHeran

Murid-murid yang lain ikut berdiri #tambahHeran

Gue senyum dan mikir pasti bocah-bocah habis nonton drama Jepang atau Korea yang ada adegan ngucapin salam ke guru sambil berdiri. Nggak mau kalah, sambil bilang “bagus..bagus..” gue ikutan berdiri dong.

Nggak taunyaaaaa… mereka langsung teriak:

 

“TANJOUBI OMEDETOU, SENSEI!!!!!!!!”

 

Disusul kemudian, mereka nyanyi lagu selamat ulang tahun sambil tepok tangan. Gue udah nggak bisa ngomong dan terharu. Apalagi waktu ada murid yang bawa kue ultah berlilin ke meja gue. Semakin menitiklah air mata gue waktu niup lilin dan terima kado dari mereka yang isinya tas #mellow

 

Alhasil jam ngajar hari itu abis buat poto-poto, potong kue, makan kue, dan cekakak cekikik bareng.

Satu hal yang lucu waktu gue bilang terima kasih ke mereka dan dijawab “Pake uang kas kok, sensei kita belinya.” #gubrak

 

Categories: Uncategorized | Tags: , , , , , , , | Tinggalkan komentar

Naek angkot di Bandung yuk!

Sebelum bulan puasa kemaren, gue dan suami punya ide dadakan buat ngadain 2nd honeymoon :))  Nggak mau yang jauh-jauh, akhirnya kita pilihlah Bandung sebagai kota tujuan.

Sebenernya udah sering banget kita berdua ke Bandung dan selalu ngangkot alias naek angkot. Pilihan kita untuk naek angkot dikarenakan nggak mau nambah bikin macet dengan mobil plat B tapi juga karena mau irit huahahahha…

 

Seminggu sebelum berangkat kita udah browsing nyari hotel. Meskipun ngangkot, kita nggak mau lah tidur di tempat sembarangan dan akhirnya pilihan jatuh ke Gino Feruci Hotel Bandung yang ada di jalan Braga. Hotel bintang 4 ini gue masukin ke dalam daftar hotel yang oke dan terjangkau yang pernah gue pilih untuk menginap. Waktu booking hotel ini, rate paling bagus gue dapetin di Agoda.com, cuma 500ribuan semalam.

Gue pilih hotel karena gue termasuk orang yang rada rewel masalah kamar mandi. Gue masih rada-rada trauma karena waktu backpackeran ke Solo gue pernah dapet hostel yang kamar mandinya gak okeh banget *sebel*

 

Singkat cerita, gue and suami naek bis menuju Bandung dari pool-nya dan turun di terminal Leuwi Panjang. Nyampe di Bandung aja udah siang dan perut gue udah bikin okestra kelaperan, maka kita mutusin buat makan siang dulu. Pilihan makan siang nggak laen dan nggak bukan adalah warung makan BU IMAS yang ada di Kalapa. Naeklah angkot tujuan kalapa dari terminal.

 

Oia, warung makan Bu Imas ini ramee loh, kadang-kadang abis makan nggak bisa duduk-duduk manis dulu karena di belakang kita sering banget udah ada pengunjung laen yang berdiri nungguin bangku kosong. Warung ini ada diseberang persis Ampera. IMHO, gue nggak terlalu suka Ampera karena sambelnya nggak nonjok bow. Tapii kalo Bu Imas punya sambel nggak usah ditanya…..

Untuk harga juga terjangkau kok. Total berdua gue ama suami cuma abis 52ribu dengan menu sebakul : nasi(2), bakwan jagung(3), perkedel kentang(2), daging gepuk, sayur asem, pepes jamur, pepes tahu, seprite dan aqua.

 

Selain makan-makan, kegiatan selama di Bandung nggak laen yaaaa keluar masuk FO hahahha.. Berhubung gue lagi ogah wisata sejarah (udah sering banget ngelilingin tempat bersejarah di Bandung bareng mantan pacar a.k.a suami sejak jaman pacaran) ya jadinya makan dan belanja aja deh.

 

Oia, makanan laen yang gue baru tau kalo enak adalah Mango Dessertnya Kedai Ling Ling, adanya di jalan yang banyak distro-nya.. mantab surantaaaabbbb, must try banget deh ;)

Categories: Traveling | Tags: , , , , , | Tinggalkan komentar

Sensei bukan orang kaya sih!

Baru beberapa menit yang lalu murid di sekolah yang tahun ini lulus telepon gue dan menanyakan hal penting, yaitu ………. NOMOR HP KEPALA SEKOLAH :))

Gue, sebagai orang yang amat jarang nyimpen nomor hp orang pastinyo ga nyimpen laaaah nomor hp kepsek tercintah ini.. (jangan ditiru!).

Tapiii dari percakapan gue and murid ini, ada satu hal yang baru gue paham setelah sambungan telepon kita berdua terputus. Berikut kira-kira percakapannya….

Gue: Halo……

Murid: Halo, sensei. Ini Uci.

Gue: Kenapa, ci?

Murid: Sensei tau gak nomor hp Kepsek?

Gue: Gak tau nih.. mau buat apaan?

Murid: Gini sensei, kan Uci sekarang kerja di bussines consultant, nah Uci mau nawarin produk keuangan ke kepsek. Kalo gak, sensei tau gak guru-guru yang kaya di sekolah siapa aja?

Gue: Siapa ya.. guru kan standarlah gak kaya-kaya banget.

Murid: Ibu A kaya gak? Kira-kira punya tabungan di atas 100juta gitu gak, sensei? Ibu B…. Ibu C….. (sampe banyak guru yang disebutin yang menurut ntu anak orang kayaaaa)

Gue: Lah… mana sensei tau tabungan guru-guru kaleee…

Murid: Iya juga sih ya hehehe.. (sampe sini alih obrolan yang gak penting :p)

Dari penggalan percakapan gue dan murid barusan, satu hal yang gue sadarin dan bikin pengen tereeeak… KENAPA GUE GAK TERMASUK KANDIDAT YANG BAKAL DITAWARIN PRODUK KEUANGAN AMA MURID GUE NTUUUUU!!! Jawabannya adalah karena mungkin gue gak keliatan sebagai orang kaya dan memang bukan orang kaya :))

Categories: Sekolahan | Tags: , , , , | Tinggalkan komentar

Saya mau jadi kayak Sensei! -murid ke1-

Selama jadi guru, hal yang paling bikin seneng samape bisa netes air mata gue adalah waktu ada murid yang bilang, “Saya nanti mau kuliah ambil sastra Jepang loh, biar jadi kayak sensei.” Dooooooohhhh….

Jadi, sepanjang karir mengajar gue yang baru secuprit ini udah ada beberapa orang murid yang ngikutin jejak gue buat ambil kuliah jurusan Sastra Jepang. Padahal kan ada pelajaran kanji yang maha menarik susah hehehe..

 

Murid ke 1

Nama : Dirahasiakan

Murid ini adalah murid cowo pertama yang sering banget curhat ke gue tentang jurusan kuliah. Dia sukaaaa banget sama bahasa Jepang apalagi semenjak gue yang ngajar #keplak :))

Jadi ceritanya ini anak diskusi sama keluarganya tentang pilihan kuliah, orang tua menyarankan supaya masuk ke sekolah kedinasan. Tapiii, ini anak ngotot pengen banget masuk PTN jurusan sastra Jepang. Sering banget curhat, banyak nanya tentang pelajaran kuliah gue dulu. Sering juga gue nasehatin untuk bicara baik-baik dengan orang tuanya. Karena walau bagaimanapun kalau orang tua nggak ngedukung semua usaha dia akan sia-sia *sok bijak dah gue*

Alhasil dia lulus dan kabar yang gue denger ini anak ikut permintaan orang tuanya untuk kuliah kedinasan. Hampir satu tahun lewat nggak denger kabarnya, tau-tau aja ini anak nongol waktu gue lagi online chat fesbuk. And you know whaaaaatt??? Ternyata dia masuk ke kampus tempat dulu gue kuliah dan ambil jurusan sesuai yang dulu gue ambil, yaitu Sastra Jepang. Entah bagaimana caranya gue rasa orang tua nih anak luluh sama keinginan anak. Sugoiiii…

Kohai, daigaku ni yokoso ^_^  (juniorku, selamat datang di kampus)

Categories: Sekolahan | Tags: , , , , , , | Tinggalkan komentar

Kebelet BAB di Madame Tussauds

Warning: Jangan baca kalau gampang eneg :p

Gambar

Masih inget kan cerita gue dan travel mate yang nekad sarapan pake lumpia Thailand yang kecap cairnya super duper pedes?

Nah, ini cerita lanjutannya :p

Waktu traveling ke Thailand, kami sempet mampir ke Madame Tussauds (museum lilin) yang ada di dalam sebuah mol di Bangkok. Keliling liat-liat patung, poto-poto dan gegayaan adahal hal yang wajib dilakuin kalau masuk museum ini.

Pas di tempat penjualan souvenir, travel mate gue bilang, “Gue sakit perut nih, keluar nyok!”

Dengan baik hatinya gue ikut keluar museum dan nemenin doi nyari toilet. Tapi dalam perjalanan nyari toilet, gue juga ikutan mulesss.. Oooomaaiiigooooddd..

Jalan cepet hampir lari sambil megangin perut akhirnya sampe juga di toilet. Gue masuk ke bilik toilet persis di sebelah travel mate gue yang juga lagi berjuang dengan kemulesannya. Bunyi plung-plung jelaaaass banget kedengeran, lah wong langsung dua orang yang mules hehehe.. Trik jitu buat nyamarin bunyi adalah dengan rajin-rajin ngeflush toilet.

Waktu tingkat kemulesan udah mereda timbullah panik. Bayangiiinnn toilet yang gue masukin adalah toilet kering alias nggak ada air buat cebok.. Whaaaattt??

Akhirnya terjadilah percakapan di antara dua bilik:

Gue: Kagak ada air buat cebok bow!

Travel mate: Iya nih, parah!

Gue: Lo bawa tisu basah?

Travel mate: Bawa, pake itu aja yak. Lo bawa?

Gue: Bawa.. Ayok dah!!

Alhasil dengan mengandalkan tisu basah tuntaslah acara buang hajat kami berdua. Dan begitu keluar dari bilik ternyata di dalam toilet ada ibu petugas kebersihannya yang pastinya dari tadi dengerin suara flush dan obrolan penting kami dari dalam bilik. Kasian ibunya……

Point Penting : Jangan pernah lupa bawa tisu basah kalau jalan-jalan ke LN yaaaaa *ting* #kedipinMata

Categories: Traveling | Tags: , , , , , , | 1 Komentar

Peraturan kelas bahasa Jepang ala gue

Sepanjang karir gue jadi guru bahasa Jepang (bahasanyaaa sok iyeee :p), peraturan ini selalu diterapin di kelas.

 

1. Sebelum mulai belajar wajib pimpin doa pake bahasa Jepang. Berhubung ini tugas ketua kelas jadiii ya ketua kelas musti hapal doong…

Minasan, benkyou suru mae ni inotte kudasai! = Semuanya, mari berdoa sebelum kita belajar!

Owarimashita! = Selesai!

Aisatsu shite kudasai! = Memberi salam!

 

2. Kalau jadwal pelajaran bahasa Jepang ada di jam terakhir sebelum pulang, makaaaaa lagi-lagi ketua kelas ketiban tugas untuk mimpin doa sebelum pulang pake bahasa Jepang deh..

Minasan, kaeru mae ni inotte kudasai! = Semuanya, mari kita berdoa sebelum pulang!

Owarimashita! = Selesai!

Aisatsu shite kudasai! = Memberi salam!

 

3. Selama jam pelajaran bahasa Jepang, untuk murid-murid yang mau ijin ke kamar mandi atawa toilet, yaaaaaa ijinya juga musti wajib kudu pake bahasa Jepang juga hahaha

Sensei, sumimasen toire he ittemo ii desuka? = Sensei, saya boleh ijin ke toilet nggak?

Nah, biasanya gue bakal jawab “Hai, douzo!” (ya, silahkan)

 

4. Peraturan terakhir ini nih yang paling mujarab.. Setiap murid yang dateng telat pas pelajaran bahasa Jepang, mesti ijin masuk ke gue pake bahasa Jepang laaaah pastinya.

Sumimasen, osoku narimashita = Maaf saya telat

Padahal kalimatnya pendek kan? Tapiiiii…. murid-murid gue sering banget ketakutan kalau dateng telat, mereka biasanya cuma berdiri aja di depan kelas dan nggak berani masuk kalau belum hapal kalimat ini…

 

 

Hahahahahaha… lucu kan kelakuan murid-murid gue :p

 

 

 

Categories: Sekolahan | Tags: , , , , , | 2 Komentar

Baca bahasa Jepang wooii bukan ngaji…

Bulan – bulan ini lagi musim sibuk untuk kelas xii (3 SMA). Mulai dari TO (try out) sekolah, TO provinsi, TO univ, UAS, ujian praktek sampe ke UN.

Nah kalo lagi musim kayak gini, gue nemuin banyak hal lucu yang dilakuin sengaja atau nggak sengaja sama murid – murid di sekolah.

Setting kejadian ini di ruang kelas waktu ujian praktek.

Seperti ujian praktek tahun sebelumnya, ujian kali ini gue ambil praktek membaca. Buat yang nggak pernah belajar bahasa Jepang, pasti bakalan mikir, “Jiaah.. apa susahnya baca? tinggal buka mulut doang!”

Kalo sampe ada orang yang ngomong hal kayak yang gue tulis di atas di depan murid-murid gue, pastinya ntu orang bakal disiram air seember hahaha…

Untuk ujian praktek Bahasa Jepang gue pake sistem undian. Jadi ada cerita anak-anak Jepang yang masih asli ditulis pake huruf HIRAGANA (yang nggak tau huruf ini googling ajaahh yaaaaahhhh). Cerita itu gue bagi jadi 11 halaman. Tiap anak harus ambil nomor undian dan baca cerita yang ditulis keriting itu langsung di depan gue. Selain itu, mereka juga musti nyeritain secara singkat maksud dari yang mereka baca. Keringetan deh bocah-bocah…..

Contoh cerita yang musti dibaca murid gue, mantabsss kan….. hehehe…..

むかし、あるところに、やさしい
おじいさんが すんでいました。
おじいさんは、ぽちと いういぬを かっていました。

あるひ、ぽちが うらの はたけで わんわんなきました。
おじいさんが いってみると
「ここほれわんわん、
ここほれわんわん」

Walaupun keliatannya ntu cuma seuprit, tapiiii jangan salaaahhh.. Murid-murid gue sampe gemeteran, keringet dingin dan ada juga yang hampir mau nangis waktu ujian praktek. Dooohhhh…

Satu hal yang paling gue inget. Ada satu anak IPS yang emang ngocol abis sehari-harinya. Jadi, setelah ambil nomor undian, itu anak langsung baca “Audzubillah himinasyaitonirrajim…” 

Murid gue itu bilang, “Biar kayak ngaji sensei.. Bisa lancar bacanya”

Yaaaammmpuuuuunnnnnnn #tepokJidat

Categories: Sekolahan | Tags: , , , , , , | 1 Komentar

Solusi Cerdas Gue *gaya*

Buat yang baca tulisan ini dan punya profesi yang sama dengan gue pasti nggak akan heran dan terpana sama tulisan gue. Tapiii yang profesinya bukan guru, silahkan diresapi kalo tugas guru tuh bukan cuma ke sekolah ngajar terus pulang doang.

 

Sebagai wali kelas untuk kelas 3 atau sekarang sebutannya kelas xii gue awalnya sangsi apa bakal bisa deket sama murid-murid. Kangen sama masa waktu jadi wali kelas untuk kelas x (1 sma). Dulu tuh bocah-bocah kelas x nggak malu-malu buat nangis di depan gue, curhat tentang cowo/cewe bahkan gebetannya, malem-malem nongkrong di rumah gue cuma buat ngobrol sampe ke kejadian nangis karena ortunya berantem dan mau cerai. Sebagai guru yang baru aja berumur 27tahun soooo pasti gue cuma bisa manggut-manggut geleng-geleng ngedengerin curhatan murid-murid gue ini.

Kangen dicurhatin murid gue rasain sejak awal tahun ajaran ini. Murid-murid kelas xii ini jaraaaaaaaaangggg banget curhat. Sekalinya curhat malah ngomongin guru laen yang bikin dongkol mereka bhihihihiiikkkkk….

Dan kejadian yang kemaren gue alamin bikin gue terkagum-kagum. Ternyata murid gue yang sekarang ada juga loh bisa curhat sampe nangis bombai di depan gue. Kira-kira begini nih percakapannya :

 

Murid : Sensei, saya mau curhat.. (mata berkaca-kaca)

Gue: Kenapa neng?

Murid : Saya tadi abis bikin surat keterangan sehat.. Tinggi saya cuma 149cm, padahal saya mau daftar ke sekolah dinas. Syarat tingginya minimal 150cm… (udah netes tuh air mata)

Gue : (bingung, mau sok bijak) eee… orang yang bikin suratnya nggak bisa dinego? minta ditambah 1cm lagii ajah.. (guru macam apah, ngajarin nggak bener!!)

Murid : Dia nggak mau sensei,, padahal saya udah janji mau usaha ninggiin badan lagi..

Gue : (laaaah pegimana caranya?) ooo terus?

Murid : Ya, terus gimana sensei?

Gue : Gimana kalo coba bikin surat keterangan sehat di tempat lain? siapa tau orangnya bisa dinego.. Lagian biasanya kalo masalah tinggi badan sih suka beda-beda tergantung yang ngukur loh.. (solusi paling cerdas yang gue punya)

Murid : Bisa ya sensei?

Gue : Bisa pasti bisa!

 

–>  Dan alhasiiiiiiilll hari ini gue dapet kabar dari ntu anak kalo dia berhasil dapetin surat keterangan sehat dengan tinggi badan 150 cm. Hahahahaha berhasil juga ide jenius gue *gaya*

Categories: Sekolahan | Tags: , , , , , , | Tinggalkan komentar

Backpackeran ke Bangkok – Shopping yuuuuuks! (Part setengah, karena belum nyampe part 1 *keplak*)

Ini dia nih yang ditunggu-tunggu kalo lagi jalan-jalan ke LN, apalagi kalo bukan SHOPPING. Sengaja gue tulis gede-gede karena gue sendiri sampe tekor di Bangkok gara-gara kegiatan ini *tepok jidat* *jidat penjualnya*

Khusus buat tulisan kali ini gue mau kasih info tempat-tempat belanja yang happening banget di Bangkok:

1. MBK Center

Ini mirip semacam mangga dua atau tanah abang blok A kalo di Indonesia deh. Minimum pembelian 3pcs baru bisa dapet murah. Yang paling penting mesti jago dan tega nawar walaupun harganya emang udah murah hahahhaa.. teuteup nggak mau rugi :p

Waktu ke sini gue cuma mampir buat makan, beli sim card untuk dipake selama di Bangkok dan belanja oleh-oleh makanan. Nah, gue udah coba compare sama yang lain ternyata memang MBK Center ini paling oke buat beli oleh-oleh makanan karena harganya lumayan bisa beda 10 – 30Bath sama tempat jualan lainnya.

Kalo mau beli oleh-oleh makanan, yang wajib dibeli adalah Vacum durian.. buah duren monthong asli yang dikeringin gitu deh. Rasanya maknyoooosss.. Waktu gue beli harganya cuma 150Bath, dan di luar MBK gue cek ada yang jual sampe 180Bath gileeee…

Transportasi ke MBK Center gampang kok, cukup naik BTS dari stasiun apapun ke arah BTS National Stadium. Nah begitu nyampe BTS National Stadium tinggal jelan ke luar ke arah exit 4.

2. National Stadium

National Stadium adalah nama gelanggang olah raga, jadi semacam GOR deh. Tapiii yang paling banyak dikunjungi justru bagian belakang GOR ini, karena di sini ada deretan gang yang jual beraneka rupa dan jenis jersey bola kualitas KW. Walaupun KW, konon katanya KWnya Thailand paling bagus sejagad raya perKW-an :D

Gue nyoba dateng ke tempat ini demi nemenin travel mate gue yang mau beliin jersey buat adenya. Jalan dari arah MBK center ke sebelah kiri (posisi menghadap jalan raya yaa baru ke kiri). Jalan terusss tanpa kenal lelah selama 15menit (bisa lebih tergantung kecepatan kaki masing-masing). Jalan terus sampai nemu GOR National Stadium di sebelah kiri, terus masuk ke dalam halaman GOR. Masih tetep jalan sampai mentok pager, nah di situ nanti langsung keliatan gang-gang yang jual jersey.

Rata-rata jersey ini dijual 350Bath per pc, tapi kalo untuk pembelian minimal 10pcs bisa dapet harga 300Bath per pc-nya. Lumayan banget kaaaaan…

 

–> masiiihhh banyak tempat shopping yang mau gue share, tapiii catetan gue ketinggalan di sekolah (woi, di sekolah ngajar apa nulis blog??!!) hehehe… nanti gue share part-part selanjutnya next time yaaa… nyari catetatnnya duluuu :p    xoxo

Categories: Traveling | Tags: , , , , , , , , , , , , , , , | 3 Komentar

Backpackeran ke Bangkok – part 3 (masih Makanan)

Saking banyaknya makanan yang gue cobain malah sampe lupa apa yang udah di makan, makanya tulisan tentang makanan di Bangkok gue bagi jadi dua bagian biar yang baca nggak ribet scroll-scroll tulisan gue hehehehe…

6. Sorbet Kelapa

Gue nemu makanan (lebih tepatnya minuman kali yaaa) ini waktu muterin Chatuchak weekend market. Lagi kepanasan dan capek tingkat dewa, sorbet kelapa ini bener-bener joooosss banget.

Yang bikin unik, sorbet kelapa disajikan di dalam batok kelapa muda yang kelapanya udah dikerok didulu. Komposisinya terdiri dari kelapa muda hasil kerokan dari batoknya, di atasnya di kasih satu scop sorbet kelapa terus atas nya dikasih topping bebas dipilih 2 macem. Waktu itu gue pilih topping nata de coco dan jagung manis rebus. Yang paling cute di atas sorbet yang udah dikasih topping dikasih bendera kecil. Unik banget buat sekelas jajanan pinggir jalan deh. Yang bikin maknyooss kita juga dapet air kelapa muda di gelas kecil dan bisa langsung diminum. Ahhhh, segarnyoooo…

Harganya juga terjangkau kok, cuma 30Bath saja..

sorbet kelapa muda

sorbet kelapa muda

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

7. Buah potong segar

Penjual strawberi potong. Cuma 20Bath saja kakaaaaa.....

Penjual strawberi potong. Cuma 20Bath saja kakaaaaa…..

Di Bangkok kita bisa nemuin aneka macam buah yang dijual dipinggir jalan dengan harga terjangkau. Rata-rata harganya 20Bath per porsi. Selama di sana gue udah nyoba jambu air, jambu klutuk, strawbery, mangga yang semuanya dijual udah dalam kondisi potongan tapi dalam kondisi segar dan dingin. Maknyos pokoke.

Gue rasa buat cewe-cewe yang pengen diet bisa dicoba tinggal di Bangkok selama sebulan dan makan buah-buahan segar terus aja setiap harinya hahaha…

Penjual buah potong ini bisa ditemuin di setiap sudut Bangkok, setiap beberapa meter pasti bakalan nemuin penjual buah. Surga buah banget deh..

Umumnya buah potong ini disajiin dengan gula pasir yang dicampur cabai bubuk atau garam yang juga dicampur cabai bubuk. Tinggal dipilih lebih suka yang mana :)

 

 

 

8. Egg Tart

Menu ini bisa ditemuin di KFC yang ada di Bangkok, di Indonesia kayaknya belum ada deh. Harganya 20Bath per pc. Rasanya manis-manis enak. Gue sengaja beli ini buat sarapan dan ternyata walaupun disimpen semalaman rasanya masih endang bambang gulindang booww…

Egg Tart-nya KFC

Egg Tart-nya KFC

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

9. Yellow rice with chicken curry

Nah ini nih menu penyelamat gue waktu malem-malem terdampar di mol dan laper berat. Lagi-lagi karena susahnya nyari makanan halal gue perlu ngelilingin food court yang ada di mol MBK beberapa kali, selain memang nyari yang harganya terjangkau.

Sayangnya gue lupa nggak ambil foto makanan ini. Tapi penampakannya sih nasih kuning macem di Indonesia disiram kuah kari dan isinya 3potong ayam gede-gede.. 3 potong sodara-sodaraaaaa…

Walaupun menu ini porsi yang nendang sampe gue nggak sanggup ngabisin ayamnya tapiii harganya murah meriah, cukup bayar 45Bath aja kok.

Menu ini bisa ditemuin di bagian food courtnya mol MBK lantai 6 atau 7 (lupa hehe) paliiiing ujung mentok tembok posisinya dan di sebelah kanannya ada vietnam food.

 

10. KFC lagiii

KFC juga jadi pilihan menu makan malam gue pada akhirnya. Tapi bukan sekedar ayam goreng biasa, tapi gue dengan sok taunya pesen ayam goreng yang ditaburin entah bubuk apa dan jeruk nipis. Rasanya jangaaaaan ditanya so pasti nggak doyan lah gue. Udah gitu nggak ada menu ayam goreng yang pake nasi pulak *tepok jidat*

Harganya standar lah.. lupa juga sih..

Yang paling seru ternyata kalo makan KFC di sini, kita bakal dikasih pisau dan garpu huahahahaha… Berhubung nggak biasa makan pake pisau dan garpu, yang ada gue makan ayamnya dicomot aja pake tangan macem di Indonesia :p

KFC, perhatiin warna saosnya.. yang kuning yang pedes looh

KFC, perhatiin warna saosnya.. yang kuning yang pedes looh

Categories: Traveling | Tags: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , | Tinggalkan komentar

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com. The Adventure Journal Theme.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.